Grand Syafa Madina 100% Tanpa Riba

Grand Syafa Madina 100% Syariah Tanpa Riba

Grand Syafa Madina 100% Syariah Tanpa Unsur Riba

Perumahan Grand Syafa Madina ini murni syariah tanpa Riba, Di Perumahan kami ada sistem Cash Bertahap sampai dengan 5 tahun dan 6 tahun. Namun, untuk sistem pembayaran tidak menggunakan KPR Bank. Pembayaran langsung ke Developer dan tanpa adanya denda, bunga dan akad Bathil.

Apa itu Riba?

Riba adalah penetapan bunga atau melebihkan jumlah pinjaman saat pengembalian berdasarkan persentase tertentu dari jumlah pinjaman pokok yang dibebankan kepada peminjam.

Riba secara bahasa bermakna ziyadah (tambahan). Dalam pengertian lain, secara linguistik riba juga berarti tumbuh dan membesar. Sedangkan menurut istilah teknis, riba berarti pengambilan tambahan dari harta pokok atau modal secara batil.

Ada beberapa pendapat dalam menjelaskan riba, tetapi secara umum terdapat benang merah yang menegaskan bahwa riba adalah pengambilan tambahan, baik dalam transaksi jual-beli maupun pinjam-meminjam secara batil atau bertentangan dengan prinsip muamalat dalam Islam.

HARI INI (24 JANUARI) TEPAT 15 TAHUN FATWA MUI NO 1 TAHUN 2004

Berikut ini kutipannya:

*KEPUTUSAN FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA*
*Nomor 1 Tahun 2004*
*Tentang BUNGA (INTEREST/FA’IDAH)*

“Praktek pembungaan uang saat ini telah memenuhi kriteria riba yang terjadi pada zaman Rasulullah SAW, yakni Riba Nasi’ah. Dengan demikian, praktek pembungaan uang ini termasuk salah satu bentuk Riba, dan Riba Haram Hukumnya. Praktek penggunaan tesebut hukumnya adalah haram, baik dilakukan oleh Bank, Asuransi, Pasar Modal, Pegadaian, Koperasi, dan Lembaga Keuangan lainnya maupun dilakukan oleh individu.

Baca Juga  Keuntungan Investasi Property Syariah dan Perumahan Syariah

`Jika masih ngeyel dan terus melakukan RIBA, maka Allah akan masukkan ke dalam API NERAKA DAN KEKAL ABADI DI DALAMNYA. (QS 2 AL BAQARAH: 275)` Mari kita TAUBAT SEBELUM TERLAMBAT.

Firman Allah,

*ٱلَّذِينَ يَأْكُلُونَ ٱلرِّبَوٰا۟ لَا يَقُومُونَ إِلَّا كَمَا يَقُومُ ٱلَّذِى يَتَخَبَّطُهُ ٱلشَّيْطَٰنُ مِنَ ٱلْمَسِّ ۚ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوٓا۟ إِنَّمَا ٱلْبَيْعُ مِثْلُ ٱلرِّبَوٰا۟ ۗ وَأَحَلَّ ٱللَّهُ ٱلْبَيْعَ وَحَرَّمَ ٱلرِّبَوٰا۟ ۚ فَمَن جَآءَهُۥ مَوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّهِۦ فَٱنتَهَىٰ فَلَهُۥ مَا سَلَفَ وَأَمْرُهُۥٓ إِلَى ٱللَّهِ ۖ وَمَنْ عَادَ فَأُو۟لَٰٓئِكَ أَصْحَٰبُ ٱلنَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خَٰلِدُونَ ﴿٢٧٥﴾*

“Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan); dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang kembali (mengambil riba), maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.” (Q.S. Al Baqarah 2:275)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *